Close

Strategi Aliansi? Sesuatu yang Tidak Mungkin Akan Dicapai Bila Sendiri

Ketika mendengar istilah aliansi saya teringat akan salah satu manga / anime terkenal, One Piece. Bercerita tentang bajak laut topi jerami yang kaptennya bercita-cita untuk menjadi raja bajak laut. Dalam beberapa misi atau tujuannya, menggunakan strategi aliansi. Jika hanya mengandalkan kekuatan satu awak kapalnya saja tidak mungkin bisa menyelesaikan misi yang level tinggi. Dibutuhkan aliansi atau berkolaborasi dengan awak kapal lain yang memiliki kekuatan yang mumpuni juga.

Aliansi strategis atau istilah keren kids zaman now adalah kolaborasi. Merupakan sebuah hubungan antara beberapa kelompok yang memiliki tujuan sama dan melibatkan beberapa bidang bisnis. Dimana pihak yang melakukan aliansi bukan menjadi pesaing bisnis secara langsung walaupun memiliki kesamaan produk atau jasa yang memiliki target yang sama.

Hal tersebut membuat para pihak pelaku bisnis yag terkait harus mampu melakukan sesuatu yang lebih baik, dan menimbulkan kerjasama yang baik. Sehingga dengan adanya aliansi maka suatu perusahaan dapat saling membantu terkait kemampuan yang dimiliki.

Dengan hal tersebut dapat dikatakan bahwa aliansi strategis ini penting bagi perusahaan dalam menjalankan suatu bisnis. Terlebih pada era perekonomian sekarang ini  mendorong terjadinya suatu korporasi untuk meningkatkan keunggulan bersaing melalui sumber daya yang dimiliki oleh pihak yang terkait.

Baik itu terkait dengan kondisi pasar, teknologi ataupun sumber daya manusia pada suatu bisnis.  Yang mana hal itu akan melengkapi dan membangun korporasi untuk tumbuh dan berkembang secara lebih efektif dan efisien.

Akan tetapi pada saaat membentuk suatu korporasi  yang tumbuh cepat akan mengalami kendala untuk memperluas sumber daya secara teknis dan operasional yang cenderung relatif berat.

Mengingat dalam prosesnya korporasi ini perlu meminimalkan waktu yang diperlukan dan meningkatkan produktivitas agar tetap fokus pada bisnis inti suatu korporasi yang dibentuk dan melakukan inovasi.

Sehingga tak heran jika suatu perusahaan harus melakukan aliansi strategis untuk memperoleh keuntungan dari para pelaku bisnis yang bekerja sama terkait beberapa aspek seperti pemasaran, distribusi dan lain sebagainya.

Selain itu aliansi strategis juga memiliki beberapa manfaat seperti memperluas akses pasar, dan memperoleh kecukupan sumber daya dan kompetensi yang sesuai agar korporasi dapat berjalan lancar.

Dari manfaat tersebut maka aliansi strategis sering diterapkan oleh perusahaan untuk berbagai hal seperti mengurangi biaya melalui skala ekonomi atau pengingkatan pengetahuan. Meningkatkan akses pada teknologi baru dan melakukan perbaikan posisi terhadap pesaing memasuki pasar baru. Mengurangi waktu siklus produk dan Memperbaiki usaha-usaha riset serta pengembangan. Manfaat-manfaat tersebut secara langsung juga akan mendorong perusahaan memiliki kualitas yang lebih baik. Sehingga aliansi strategis ini mampu memberikan dampak positif yang cukup banyak, dan untuk menerapkannya pun terdapat beberapa strategi yang bertahap seperti pengembangan strategi bisnis, penilaian oleh pelaku bisnis yang bekerja sama, negosiasi kontrak bisnis, operasionalisasi aliansi, pemutusan aliansi serta memilihan tipe aliansi. Dimana dalam tahapan tersebut yang perlu diperhatikan lebih detail dan mendalam ini terkait dengan tipe aliansi strategis.

Aliansi strategis sendiri memiliki empat tipe, apa saja? Berikut uraiannya:

  1. Join venture

Join venture merupakan salah satu tipe aliansi strategis dimana didalamnya terdapat dua tau lebih perusahaan yang menciptakan perusahaan secara mandiri dan legal. Kemudian perusahaan tersebut dapat saling berbagi sumber daya dan keahlian yang dimiliki untuk dikombinasikan agar mampu meningkatkan kemampuan untuk bersaing yang baik.

  1. Equity strategic alliance

Equity strategic alliance merupakan salah satu tipe aliansi strategi yang didalamnya terdapat dua atau lebih perusahaan yang mempunyai bagian kepemilikan yang berbeda dengan perusahaan yang dibentuk secara bersama-sama. Akan tetapi mampu untuk mengkombinasikan seluruh sumber daya dan keahlian atau ketrampilan agar mampu meningkatkan persaingan bisnis yang berkualitas.

  1. Nonequity strategic alliance

Nonequity strategic alliance merupakan salah satu tipe aliansi strategis yang didalamnya terdapat dua atau lebih perusahaan memiliki hubungan atas suatu perjanjian untuk menggunakan sebagian sumber daya dan keahlian atau ketrampilan yang khas tetapi tidak berbagi terkait modal untuk mengembangkan keunggulan dalam bersaing.

  1. Global strategic alliances

Global strategic alliances merupakan salah satu tipe aliansi strategis yang didalamnya terdapat sebuah kerjasama secara partnerships antara dua atau lebih perusahaan. Dimana perusahaan tersebut bukan terjadi antar dalam negara tetapi antar lintas negara dan lintas industri.

Dari beberapa informasi di atas membuat para pelaku bisnis untuk melakukan aliansi strategis. Dimana seperti yang diketahui bahwa dengan hal itu dapat membantu suatu perusahaan atau organisasi mencapai tujuan tertentu yang tidak dapat dicapai dengan usaha perusahaan itu sendiri. Akan tetapi, pada dasarnya setiap tindakan yang dilakukan pasti memiliki risikonya. Sehingga sebagai pelaku bisnis harus mampu mengontrol dan mengelola perusahaan dengan baik. Semoga bermanfaat.

Write Your Comment

You may use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>